BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Wednesday, February 16, 2011

Bebas Di APIUM


Untuk buat pertama kalinya persatuan Bebas muncul sebagai pesaing Pro Mahasiswa bagi kerusi fakulti di Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya (APIUM) bagi Pilihan Raya Kampus tahun ini. Namun, kehadirannya kurang di senangi oleh beberapa pihak yang tidak tahu dari mana datangnya dan dari mana punca dan sebabnya. Saya tidak tahu mengapa bebas ditentang hebat sedangkan di kerusi umum turut di pertandingkan namun tidak dijadikan isu yang besar. Kita dapat melihat wujudnya beberapa entiti atau profile di Facebook yang diwujudkan untuk menentang bebas. Persolannya siapakah kawan-kawan mereka? Munculnya manifesto palsu untuk menjatukan bebas dan sebagainya. Mengapa begitu dengkinya mereka. Saya harap mereka bukanlah di kalangan yang bukan mengambil jurusan pengajian Islam supaya ilmu yang diperolehi berkat di sisi Allah. Kalau junjug demokrasi, pastikan dokrasi terpimpin, jangan seperti demokrasi yahudi yang kotor. Kenapa wujudnya musuh bebas sedangkan di APIUM itu terdiri daripada mahasiswa yang mengambil jurusan pengajian Islam keseluruhannya? Apa yang tidak kene sebenarnya? Saya masih ingat kata-kata “amir” yang mengatakan kalau wujudnya bebas di APIUM baru demokrasi namanya. Baik, mari kita analisis satu persatu pertikaian orang luar terhadap bebas.
1. Calon mesti mempunyai hubungan dengan pensyarah serta mempunyai akhlak yang mulia di samping menitikberatkan dakwah terutamanya budaya ‘couple’ yang sudah teruk melanda.
Baik. Saya yakin dan percaya bahawa calon yang diketengahkan untuk bertanding di API setakat ini mempunyai hubungan yang baik dengan para pensyarah. Dari segi akhlak pula Alhamdulillah setakat ini baik. Menjaga hubungan baik dengan Allah mahupun makhluk tidak kira manusia,haiwan, tumbuh-tumbuhan dan juga harta benda. Calon ini disenangi ramai pihak dan buktinya calon ini diangkat untuk bertanding. Kita juga maklum saudara Rizal Azizan bertanding dalam tiket penggerak turut di keji, di hina,dikecam sehingga dipulau walaupun dia ada agenda tersendiri untuk mengislamisasika penggerak bahkan mempunyai cirri-ciri dan identiti yang mulia. Dari segi dakwah pula, insyaAllah calon ini bersama orang-orangnya bersama-sama menyuruh ke arah kebaikan dan mencegah ke arah keburukan. Jika beliau tidak dapat melaksanakannya,sahabat-sahabat serta kita semua perlu membantunya. Saya kira, jika ada desas-desus yang mengatakan budaya atau akhlak mahasiswa API yang kurang memuaskan, saya harap jangan ditundingkan kepada bebas, kerana bebas baru sahaja muncul di API. Sila lihat peranan pemimpin sebelum ini. Saya sudah masak, orang yang berada tinggi dalam badan jemaah Islam juga turut ber’couple’. Ini tidak dapat dinafikan lagi.
2. Bebas sebagai penggerak
Bebas adalah badan yang bebas, yang tidak dipengaruhi oleh mana-mana badan politik demi kepentingan politik semata-mata. Bebas menyucikan diri dari medan politik sebagai method utama. Ini kerana kita sudah maklum bahawa setiap isu di Malaysia sudah dipolitikkan hatta isu berkaitan agama sekalipun. Politik kepartian yang kotor. Namun jika ada pihak yang tetap beranggapan bahawa bebas berkerjasama dengan penggerak atau apa-apa berkaitan penggerak, bebas tidak sesekali kesah. Prinsip bebas amat jelas.
3. Bebas tidak mempunyai agenda dan misi dan visi yang jelas
Mana mungkin bebas tidak mempunyai misi dan visi bahkan ia mempunyai agenda yang tersendiri. Bebas adalah satu persatuan yang disokong oleh ramai pelajar, jadi mana mungkin ia tiada organisasi tersendiri. Segala gerak kerja turut ada dalam bebas.
4. Carilah calon atau persatuan yang bawa Islam
Sepertimana yang kita ketahui, calon bebas bersama pengikutnya merupakan mahasiswa pengajian Islam, jadi sepatutnya tidak timbul isu bawa Islam ke tidak. Sebagai mahasiwa pengajian Islam nak tak nak ia merupakan yang amanah yang dipertanggungjawabkan di bahu setiap penuntut ilmu agama. Saya yakin calon bersama ahlinya ingin menjadikan Islam agung di dunia selaras tuntutan sebagai khalifah di muka bumi. Saya teringat kata-kata presiden GAMIS, Ahmad Syazwan,jika ada yang mahu bawa Islam dipersilakan. Ini dikukuhkan lagi dengan kata-kata TG Nik Aziz bahawa jika UMNO bawa Islam,jalankan hukum hudud, kita akan ikut UMNO. Jadi, kenapa dikhuatiri lagi??
Saya kira setakat ini sahaja dahulu coretan saya. Saya berharap agar bebas akan sentiasa ke hadapan dan menjadi pilihan semua demi kepentingan Islam dan bersama. Bebas bukanlah musuh Pro Mahasiswa, bahkan Pro Mahasiswa merupakan sahabat bebas dulu, kini dan selamanya. Cuma ada sesetengah perkara yang tidak dapat dipenuhi. Andai bebas kalah sekalipun di PRK kali ini, kerjasama di antara bebas dan Pro Mahasiswa ditagihkan. Biar berbeda ideologi dan pemikiran namun sama matlamat dan hala tuju. Ini adalah pandangan saya, sebarang teguran dipersilakan dari pihak sahabat saya Pro M, kenalan saya dari Gerak mahupun penyokong saya, Bebas. Saya berharap kemenangan dimiliki orang yang benar di sisi Allah.

Wednesday, February 9, 2011

Fitnah Dunia




Masa demi masa. Hari silih berganti. Namun, kini warga Universiti Malaya khususnya sudah merasa bahang dan kehangatan pilihan raya kampus yang diduga hamper tiba. Namun waktu dan masa yang menjadi timbul tanya pelbagai pihak. Walaupun tarikh tersebut belum lagi diumumkan namun semua persatuan mahasiswa baik Pro Mahasiswa, Penggerak Mahasiswa dan juga Bebas sedang rancak mengatur langkah dan menyiapkan persediaan bagi menghadapi pilihan raya tersebut. Walaupun namanya politik kampus namun secara hakikatnya ia sudah menyamai politik luar. Kesuciannya juga tidak dapat dipelihara. Banyaklah berlaku peperangan pemikiran dan ideologi, peperangan propaganda di blog-blog dan lain-lain bagi menaikkan nama persatuan masing-masing. Saya juga turut terkena tempiasnya dengan dilemparkan tuduhan yang ntah mana dating sumbernya. Namun, bukan persoalan politik kampus mahupun pilihan raya kampus yang saya ingin bahaskan tetapi persoalan aqidah yang saya ingin sentuhkan. Jika kita berbicara tentang politik banyak isu yang akan dipolitikkan,tetapi jika kita membahas dengan hujah akademik, fakta mahupun agama nescaya sesuatu ilmu itu tidak berjaya dipolitikkan.
Di sini saya ingin bacakan sedikit mengenai satu buku asas dalam pengajian aqidah islam. Dari buku ini kita dapat aplikasikan serta praktik dalam kehidupan seharian kita. Buku “Keyakinan Hakiki” karangan Dr. Muhammad Sa’id Ramadan Al-Buti. Bab pertama dalam buku ini membincangkan metodologi ilmiah bagi mendapatkan satu kebenaran. Menurut ulama islam dan ulama lain. Sifir yang diutarakan di sini cukup mudah iaitu jika anda menukilkan sesuatu berita pastikan berita yang benar dan sahih dan jika kamu mendakwa sesuatu maka datangkan bukti dan dalil. Maksudnya di sini, di dalam sesuatu perkara kita tidak boleh lari dari dua konteks ayat di atas. Baik, dalam menukilkan perkhabaran kita mestilah berusaha memastikan perkhabaran tersebut dengan sumber tersebut supaya perkhabaran tersebut tidak menimbulkan keraguan dan tercela dengan tokok tambah, dan juga kita disyaratkan mendatangkan bukti dalam perkhabaran tersebut. Manakala jika kita mahu mendakwa sesuatu perkara maka seperti biasa utarakan bukti bagi membenarkan dakwaan kita tersebut.
Oleh itu, saya sarankan apabila kita mahu berbicara atau mengeluarkan sesuatu dakwaan ataupun tuduhan pastikan ia selari dengan tuntutan islam. Janganlah kita menjadi seperti orang jahil yang hanya pandai bercakap tanpa menilai sejauh mana kebenaran yang mereka utarakan. Marilah kita sama-sama merenung ayat-ayat quran serta kata-kata di bawah dan bermuhasabah agar hari yang mendatang lebih baik dari sejarah lalu.

وَمَا يَتَّبِعُ أَكۡثَرُهُمۡ إِلَّا ظَنًّا‌ۚ إِنَّ ٱلظَّنَّ لَا يُغۡنِى مِنَ ٱلۡحَقِّ شَيۡـًٔا‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ عَلِيمُۢ بِمَا يَفۡعَلُونَ
Dan kebanyakan mereka, tidak menurut melainkan sesuatu sangkaan sahaja, (padahal) sesungguhnya sangkaan itu tidak dapat memenuhi kehendak menentukan sesuatu dari kebenaran (i`tiqad). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka lakukan.(Yunus : 36)


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَأٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ
Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan. (Al-Hujurat : 6 )


يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱجۡتَنِبُواْ كَثِيرً۬ا مِّنَ ٱلظَّنِّ إِنَّ بَعۡضَ ٱلظَّنِّ إِثۡمٌ۬‌ۖ وَلَا تَجَسَّسُواْ وَلَا يَغۡتَب بَّعۡضُكُم بَعۡضًا‌ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُڪُمۡ أَن يَأۡڪُلَ لَحۡمَ أَخِيهِ مَيۡتً۬ا فَكَرِهۡتُمُوهُ‌ۚ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ تَوَّابٌ۬ رَّحِيمٌ۬
“Wahai orang-orang Yang beriman! jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan Yang dilarang) kerana Sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya Yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya Yang telah mati? (jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadaNya. (oleh itu, patuhilah larangan-larangan Yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; Sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani.” (Al-Hujurat : 12)

وَلَا تَقۡفُ مَا لَيۡسَ لَكَ بِهِۦ عِلۡمٌ‌ۚ إِنَّ ٱلسَّمۡعَ وَٱلۡبَصَرَ وَٱلۡفُؤَادَ كُلُّ أُوْلَـٰٓٮِٕكَ كَانَ عَنۡهُ مَسۡـُٔولاً۬
Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota- anggota itu tetap akan ditanya tentang apa yang dilakukannya.(Al-Isra’ : 36)

وَٱلَّذِينَ يُؤۡذُونَ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ وَٱلۡمُؤۡمِنَـٰتِ بِغَيۡرِ مَا ٱڪۡتَسَبُواْ فَقَدِ ٱحۡتَمَلُواْ بُهۡتَـٰنً۬ا وَإِثۡمً۬ا مُّبِينً۬ا
“Dan orang-orang Yang mengganggu serta menyakiti orang-orang lelaki Yang beriman dan orang-orang perempuan Yang beriman Dengan perkataan atau perbuatan Yang tidak tepat Dengan sesuatu kesalahan Yang dilakukannya, maka Sesungguhnya mereka telah memikul kesalahan menuduh secara dusta, dan berbuat dosa Yang amat nyata.” (Al-Ahzab : 58)


Kata Saidina Umar bin Al-Khattab ra :

“Jangan kamu membuat sangkaan terhadap satu kalimah yang keluar daripada seorang saudara mukminmu kecuali kebaikan selagi kamu masih ada cara untuk meletakkannya di tempat yang baik”.


كلم اللسان أقوي من كلم السنان
Kata-kata lebih tajam dari tusukan mata tombak atau panah.