BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Monday, January 25, 2010

Fitrah Kehidupan

Kita kate kita nak pergi berjihad,
Tapi bagaimana solat harian kita..

Kita kate nak pergi berjihad,
Bagaimana dengan bebanan amanah kita..

Kita kate kita nak pergi berjihad,
Tapi bagaimana ketaatan dan adab pergaulan bersama ibu bapa..

Kita kate kita nak pergi berjihad,
Tapi berapa banyak harta yang kita infak untuk jalanNYA..

Kita kate kita nak pergi berjihad,
Tapi bagaimana pergaulan sesama kita..

Kita kate kita nak pergi berjihad,
Cukupkah persediaan bekalan sebulum kita pergi berjihad..

Kita kate kita nak pergi berjihad,
Sudah hadamkah kita erti jihad keseluruhannya..

Jadi, buktikanlah apa yang kita laung2kan.. Bukan jadikan apa yang kita ungkapkan sebagai tangkal azimat saje.. Jadikan ia sebagai kain rentang mempropagandakan keperluan sesuatu kelompok.. Hanya mampu melontarkan kata2 berbisa tapi palsu.. Tiada menghasilkan sedikit makna sekalipun, tidak tumpah seperti percakapan burung kakak tua..

Bila kita ajak berbincang untuk tambahkan ilmu,
Dia taknak,
Dia cakap kita perlu praktik ilmu2 yang kita ada terlebih dahulu..

Bila kita ajak buat mesyuarat,
Dia taknak,
Dia kate ade urusan yang lebih aula..

Bila kita ajak duduk berbahas,
Dia taknak,
Dia kate kita hanya pandai mengkritik saje..

Bila kita mengingatkan tanggungjawabnya,
Dia wat tak endah,
Dia kate dia lebih mengetahui amanat tersebut berbanding kita..

DAN,,..

Bila dia ajak praktikkan ilmu di luar,
Kita cakap taknak,
Dia cakap kita lari dalam perjuangan..

Bila dia pulak ajak buat pertemuan,
Kita cakap taknak,
Dia cakap kita takmahu berkorban untuk Islam..

Bila dia ajak duduk selesaikan masaalah,
Kita cakap taknak,
Dia cakap kita taknak bantu mereka menyelesaikan permasaalahan..

Bila dia ajak kita wat sesuatu kerja,
Kita cakap taknak,
Dia cakap kita taknak bantu pemuda2 Islam..

Bila kita nampak kelemahan barisan dia,
Kita ingatkan dia dengan penuh hikmah,
Dia kate itulah lumrah kia dicemuh,
Dia kate kita hanya pandai menentang..

Inilah putaran kehidupan seharian kita, yang tiada noktah, yang tiada titik penghujungnya.. Ayuhlah semua, kita berganding bahu, same2 melupakan kehebatan diri, ingatlah kebaikan orang lain.. Satukanlah pemikiran kita berlandaskan satu pemahaman, jangan dek kerana mereka tak berpikiran seperti mereka, ini bermakna mereka bukan dikalangan kami.. Biar jalan yang berbeda-beda asalkan matlamat kita satu, matlamat yang sama iaitu mencapai taqwa ALlah Azza Wajalla..

Thursday, January 7, 2010

Mahasiswa Flexible

Setelah kita tamat dari alam persekolahan, kita akan melangkah kaki masuk ke zaman Universiti bagi meningkatkan lagi proses pembelajaran. Mahasiswa merupakan satu golongan yang berpengaruh dalam membentuk sesebuah Negara. Golongan ini tidak terikat dengan apa-apa fahaman, persatuan mahupun apa-apa yang menyempitkan diri dari aktif bergerak bebas. Sepatutnya jika kita sudah bergelar sebagai seorang mahasiswa,pikiran jika sewajarnya terjurus jauh kehadapan seperti yang dicanangkan oleh pelbagai pihak,mahasiswa minda kelas pertama. Kita haruslah dah pandai memikirkan dan membezakan mana yang baik dan mana yang kurang baik. Kita bukan lagi seperti di alam persekolahan, yang mana sering dan acap kali disogokkan dengan pelbagai perkara, disuapkan dengan segala bentuk pemikiran. Dan setiap perkara wajib kita ikuti dengan membuti tuli. Tapi tidak sekarang!! Kita ini dalam proses pembelajaran yang mana, belajar, belajar dan terus belajar. Dan jangan juga kita lupa dan alpa, dalam proses pembelajaran juga kita seharusnya ada proses mengkaji, menyelidik bagi setiap apa yang diberikan. Ulama’ dahulu kala juga mencari ilmu dengan sepenuh jiwa dan mengkaji ilmu tersebut tanpa diterima bulat kerana dikhuatiri ilmu yang diterima kurang tepat dan tidak sampai sanadnya kepada nabi. Jadi, bagi mereka yang sudah bergelar mahasiswa, jadilah sebagai siswa yang matang, berpikiran tajam dan yang penting tidak sesekali ampuh termakan kata-kata kosong dan pemikiran yang mahu merosakkan kita. Menjadi hak kita untuk memilih sesuatu keputusan tanpa terasa terikat oleh apa-apa perkara yang menyekatkan. Saya menyeru kepada semua, janganlah sempitkan pemiran kita, terimalah segala idelogi yang datang,asalkan yang penting kita mempunyai pemahaman bagi mengatasinya sekiranya idealogi tersebut menyempang sedikit lari dari landasan yang benar. Ayuh mahasiwa! Tegakkanlah kamu dengan kebenaran, janganlah kamu tunduk dengan setiap urusan yang datang kepada kamu tanpa kamu selidikinya terlebih dahulu. Bukakankah buah fikiran kamu seluas-luas yang mungkin seperti luasnya langit dan bumi ciptaan Allah SWT. Jangan kita mudah menghukum dan memegang satu pandangan tanpa melihat pandangan-pandangan yang lain. Segala yang benar tetap benar, jangan kita tutup kebenaran itu dek kepentingan pihak kita.

فمن يعمل مثقال ذرة خيرا يره , ومن يعمل مثقال ذرة شرا يره