BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Monday, June 7, 2010

Israel Laknatullah ‘Alaihim (LA) Mencabar Kita

Baru-baru ini Malaysia dan dunia dikejutkan dengan isu kekejaman Israel LA terhadap misi kapal konvoi yang membawa muatan bantuan keperluan seperti makanan, ubat-ubatan, kerusi roda, bantuan pendidikan dan lain-lain ke Gaza. Pada mulanya kapal Mavi Marmara yang bergerak terlebih dahulu untuk melaksanakan misi mereka telah berjaya ditawan oleh para tentera yang kejam dan tidak berperikemanusiaan itu. Bukan setakat itu saja,10 aktivis sukarelawan telah terkorban termasuk beberapa yang lain mengalami cedera. Dan selang beberapa hari selepas peristiwa itu, sekali lagi kita digemparkan bahawa kapal kedua yang mempunyai misi yang sama iaitu kapal Rachel Corrie yang menyusul kemudian turut ditawan sebelum memasuki Gaza. Semua negara di dunia sudah maklum dengan perkara ini. Apa yang diucapkan oleh Perdana Menteri Israel LA,..... memang dikotakan. Dia mengatakan tiada sebarang bantuan yang dibenarkan memasuki ke Gaza. Seperti mana respon dari seorang kawan yang berpendidikan sains politik memberitahu bahawa jika bantuan sampai ke Gaza ini bermakna kekalahan akan berlaku di pihak Israel LA. Oleh sebab itu, walaubagaimanapun Israel LA tetap bertekad tidak membenarkan mana-mana bantuan sampai ke Gaza. Dalam masa yang sama, Amerika Syarikat pula duduk dan menjadi pelindung di bawah naungan Israel LA sehingga menyebabkan Israel LA menjadi semakin sombong dan angkuh kerana pengaruhnya sungguh kuat di samping dilindungi wilayah yang amat besar. Amerika seolah-olah berkata Israel LA adalah kami, dan kami pula adalah Israel LA, kalian menyerang dan ingkar dengar Israel bermakna kalian menyerang dan ingkar dengan kami. Dalam masa sekarang semua pihak hanya mampu mengutuk dan melihat macam itu sahaja kekejaman yang berlaku sedangkan PBB(Persatuan Bangsa-Bangsa Bersatu) dan ICJ sedang lena dibuai mimpi agaknya. Isu ini sepatutnya diselesaikan bagi mereka yang mempunyai pengaruh yang besar seperti Perdana Menteri sendiri, para menteri, jika rakyat yang mahu selesaikan tiada siapa yang mahu pandang apatah lagi mahu ambil peduli. Dalam hal ini, saya cukup bimbang jika isu besar ini dimain politikkan oleh sesetengah pihak. asalah sebesar ini mampu juga dipolitikkan utuk kepentingan peribadi. Seperti mana yang kita tahu, misi dan matlamat utama Israel LA adalah untuk menghancurkan Islam, diikuti Kristian dan akhir sekali bangsa-bangsa lain. Mereka hanya mahukan mereka sahaja yang tinggal di bumi Allah yang indah ini. Angan-angan mat jenin mereka sungguh tinggi sampai mencecah langit. Di sini marilah kita bersama-sama menghulurkan tangan, memegang erat antara satu sama lain seperti rapatnya kita di sof ketika solat berjemaah menenteng Israel LA tidak kira bangsa,keturunan apatah lagi kesepaduan dan kesatuan ummah yang lebih diharapkan. Kita lupakanlah sengketa antara kita,tinggalkanlah sementara perdebatan kita kerena kita mempunyai misi dan visi yang besar di hadapan kita. Sekarang bukannya lagi masa untuk menunding jari menentukan siapa yang patut dipersalahkan, tetapi sekaranglah masa yang dinanti-nantikan pihak musuh, waktu yang palih digeruni musuh Islam iaitu waktu kesatuan kita semua. Jangan disebabkan keegoan kita, saudara-saudara sedarah kita menjadi mangsa korban dan agama suci kita diperhinakan. Ada seorang bertanya kepada saya, kita ada ramai alim ulama’, begitu juga dengan Indonesia mentelah tanah-tanah arab yang merupakan tempat suci, tempat kelahiran pasa anbiya’, kita dah melakukan pelbagai ikhtiar seperti solat hajat, membaca yassin tetapi mengapa permintaan masih tidak dikabulkan lagi, saya pun menjawab dengan mudah, ringkas tapi padat iaitu kita tidak akan menang selagi mana kita tidak bersatu, dan masih mencari salah siapa. Seperti mana sabda junjungan kita, nabi Muhammad SAW umat Islam seperti bebuih dilautan namun masih tidak mampu mengalahkan pihak musuh yang sedikit. Kalau nak diikutkan dengan sejarah perjalanan Islam, hanya sedikit tentera Islam memadai untuk mengalahkan tentera musuh yang berlipat kali ganda seperti yang paling kita maklum peperangan Badar. Adakah kita mahu menunggu perkara sedemikian rupa tempias kepada kita, baru kita mahu membuat satu perubahan, pada masa itu mungkin kita agak keterlewatan waktu. Sedarlah, bangkitlah, semboyan telah berbunyi, marilah menuju ke medan bakti. Bersatulah wahai kaum muslimin membebarkan dunia dari cengkaman kafir yang mengancam Islam. Jadilah seperti tentera-tentera saidina Umar, tentera-tentera sultan Muhammad Al-Fateh, tentera-tentera Salman Al-Farisi..

Tiada Apa Yang Mustahil

Pada suatu hari saya menghadiri satu majlis perkahwinan. Dalam ketika husyu’ menjamu hidangan yang amat lazat sekali, saya ada terdengar perbualan beberapa orang pak cik. Lantas saya terus menyelinap mencuri perbualan mereka walaupun pada hakikatnya hukum mencuri adalah haram dan balasannya dipotong anggota yang mencuri tersebut. Nasib baik saya tak dikenakan hukuman potong telinga..hu3.. Tiba-tiba saya tertarik dengan pengakuan seorang pak cik yang merupakan guru pencen atau dalam bahasa yan lain bekas guru. Beliau mengatakan seperti ini “ saya sudah menghisap rokok selama 67 tahun pun boleh berhenti, kalau ada anak muda yang baru 5 tahun dalam gejala ini mengakui bahawa sukar untuk berhenti atau ketagih, ini adalah merupakan pendustaan dan pembohongan yang besar. Sungguh hebat fakta kes yang beliau utarakan. Bila direnungkan sejenak, betol juga.. Kawan saya dahulu di usia remaja pun pernah melibatkan diri dalam kegiatan merokok ini, namun pada detik ini, dia sudah tidak lagi merokok bahkan menjadi seorang yang bergelar manusia..ha3..pelik je bahasanye..biasa larrr ahli falsafah katakan.. Mungkin ada dalam kalangan perokok akan mengatakan bahawa, belom cuba belom tau, da cuba baru tahu bagaimana ketagihannya. Menurut kajian dan tesis saya sendiri, saya yakin dan percaya rokok tidak membawa kepada ketagihan. Cuma yang saya tahu, ketagihan itu berlaku dan berpunca dari ketagihan hawa nafsu untuk melakukan perkara tersebut. Yakin dan percayalah dengan pasti..Cuba kita mencabar diri untuk tidak merokok selama sehari, seminggu, sebulan atau sebagainya, sudah tentu kita mampu sahut cabaran tersebut. Janganlah sampai musibah dari rokok menimpa kita barulah ketagihan kononnya sudah hilang dan penyelesaian menyusul. Sesungguhnya ia tidak berguna lagi ibarat nasi sudah basi..ha3.. Saya bagi perumpamaan, kita suka sangat makan pizza, kita akan makan sehingga menjilat jari, kita mahu maknnya setiap hari, disebabkan kekangan-kekangan yang ada seperti masalah kewangan, namun persoalannya di sini bolehkah kita mengawalnya??Sudah pasti kita mampu mengawal kehendak kita dek disebabkan perbelanjaan yang tidak mencukupi.. Kita sendiri tahu bahawa makanan seumpana tersebut telah dicampurkan dengan bahan-bahan yang tertentu bertujuan menjadikan rasa makanan tersebut bertambah enak lagi. Saya teringat ketika saya diusia remaja di zaman persekolahan lagi. Dalam satu kempen anti dadah. Dadah merupakan musuh nombor satu kita. Penceramah ketika itu merupakan bekas dadah itu sendiri. Dia telah berkecimpung dalam dunia itu beberapa tahun tanpa sebarang rasa penyelesaian. Ntah dari mana puncanya, dia telah mendapat hidayah Allah untuk kembali ke pangkal jalan dan terus bertaubat. Dia pun bertekad untuk mengubah kehidupan dan juga membetulkan dirinya. Dia mengurungkan dirinya dalam sebuah bilik. Dengan ketagihannya dan kepenyengatan dadah tersebut membuatkan dirinya tidak tentu arah dan hala tujuan. Dia menghantukkan dirinya ke dinding namun dia tetap tekad untuk meneruskan usaha-usaha perubahan dirinya dan tawakkal yang tinggi di iktikadkan. Akhirnya Allah masih menyayanginya dan membiarkan dia terus hidup untuk terus bertaubat. Jadilah dia seorang yang berjaya kini. Fuh panjang ceritanya. Di sini saya mengatakan tiada yang mustahil dalam dunia ini selagi ada niat dan usaha-usaha yang teguh. Bak kata orang melayu “nak seribu daya tak nak seribu dalih”, “di mana ada kemahuan di situ ada jalan” dan pelbagai lagi. Janganlah kita mudah mengalah sebelum mencuba sesuatu. Untuk melakukan perubahan kita perlukan kepada semangat yang tetap, usaha yang berterusan dan yang paling penting sekali niat yang ikhlas untuk berubah. Perubahan tidak datang dengan mudah tanpa pengubahnya.. Yang bulat takkan datang bergolek, yang pipih takkan datang datang melayang. Ubahlah, setiap sesuatu perkara yang ditegah tersembunyi hikmah yang tersendiri. Jangan beri dalih tapi katakan boleh. Tiada apa yang mustahil.