BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Saturday, November 13, 2010

Rahasia

baru-baru ni emak den ado pergi ke Putrajaya, mengahadir satu seminar tertutup, di dewan yang juga tertutup, yang dikawal rapi oleh 'bodyguard' yang cukup berbody-body..dan semua pintu telah dijaga dan ditutup melainkan satu pintu sahaja iaitu pintu menuju ke tandas..kobarnya siapa yang dah masuk tidak dibenarkan sama sekali untuk keluar semula sehinggalah selesai seminar tersebut..muehehe..bukan itu sahaja, semua hadirin dikehendaki menutup semua telefon serta tidak dibenarkan merakam apa-apa yang berlaku dalam dewan tersebut..ish3..setiap gerak geri dipantau..semua maklumat dirahsiakan kalah program tamrin atau nama famousnya program Sirr kelolaan #$% atau nama zahirnya Jemaah Islam Kampus..hanya orang tertentu sahaja yang dibenarkan masuk iaitu orang yang dah daftar untuk mengikuti program tersebut..memang sungguh kemas perjalanan program tersebut..tajuk seminar tersebut adalah.....jeng3..Rahsia dan kupasan perkara 153, perlembagaan persekutuan yang dibentangkan oleh bekas org UM katanya..siapa yang ambil bidang sains politik ke, siasay syar'iyyah ke, undang-undang silalah semak perlembagaan tersebut..hu3..sy budak falsampah, jadi tak tau benda ini semua dan tidak mahu masuk campur..mak den ajak den pergi lain kali, den pun apo layi, offer diri la..ye la. hidup ini kena pandai kaji, kaji, dan kaji supaya senang nak ijtihad nanti..

antara sajak kot yang ditinggalkan adalah berbunyi seperti berikut..layannnn...zuzzzzz..kurangkan kontrovesi tingkatkan prestasi..


Bangkitlah Bangsaku



Berkumpul kita di sini
Untuk mencari roh melayu
Pejuang-pejuang silam
Kan kita tadah keringat perjuangan
Akan kita hirup penat dan jerih
Akan kita sedut lelah dan eltih
Akan kita pungut laungan tangisan
Akan kita gubah kata-kata keramat
Kita bina sebuah kebangkitan
Kita dirikan sebuah perjuangan
Untuk warisan yang akan kita tinggalkan



Adakah dayus kita bersatu
Demi anak dan cucu
Jangan biarkan mereka sengsara
Angkara sengketa sesame kita
Jangan biarkan mereka meratap
Kerana dendam dan kesumat



Adakah berdosa kita bersama
Demi bangsa dan agama
Jangan biarkan bangsa diinjak
Jangan biarkan agama dipijak
Jangan biarkan Negara dipajak
Kerana khianat-mengkhianati sesama mereka


Adakah salah kita berkampung
Untuk sebuah perjuangan agung
Supaya kuasa kita yang junjung
Agar kita tetap disanjung
Walau alam sudah bergulun



Tika badai melanda pantai
Jangan kita asyik lalai
Kerana ombak akan menghayun
Meruntuh gunung sampai penghujung


Tika bayu menghembus daratan
Jangan kita leka dibuai
Kerana taufan akan mendatang
Memukul ganas tanpa belas



Ayuh teman ayauh kawan
Kita nyalakan semangat membara
Dengan darah dan nanah
Dari cala dan luka


Kita oborkan semangat menjulang
Dengan ratap dan pilu
Dari duka dan sengsara


Kita tegakkan panji bangsa
Dari cebisan baju pesaka
Bertompok merah darah


Kita tiupkan kebangkitan ini
Dengan nafas-nafas terakhir
Pejuang-pejuang bangsa

Rumah kita kelihatan teguh, tapi rapuh



Tidak berhati-hati, bila-bila masa runtuh
Anai-anai semakin banyak di dalamnya
Kitalah yang bersalah membiarkannya berleluasa
Sehingga kerakusan saban hari semakin marak berapi
Serangan terkini ialah tiang seri yang tegak berdiri
Nampaknya yang masih ada hanyalah tapak asas rumah ini
Itupun telah retak di sana sini
Pagar yang mengelilingi yang diharap dapat melindungi
Kiranya pagar yang makan padi

Sementara anai-anai bermaharajalela di dalamnya
Di luar ular lidi menjadi naga bercabang lidah
Menunggu saja untuk menyambar apa yang ada

Sementara semua itu terjadi
Kita penghuni di rumah ini
Ada yang bertelagah sesama sendiri
Ada yang hanyut dalam angan-angan dan mimpi
Ada yang di adudomba tanpa sedar
Ada yang bergendang dan asyik menari
Ada yang terus menghimpun harta dari punca yang diragui
Sekali sekala saja kita menyalak
Itupun bila digertak
Salakan yang nyaring tidak lagi digeruni
Mereka penuh yakin kita tidak bertaring lagi
Yang tinggal hanya gusi

Inilah satu-satunya rumah kita amanah Allah
Tiada faedah berdegar-degar berpidato tanpa berbuat apa
Cukuplah mendabik dada berbangga
Rumah ini tampak gagah zahirnya sahaja
Hakikatnya sudah banyak yang rapuh, yang lapuk, yang lekang
Jika masih jua tidak peka, tidak dikekang
Masa akan tiba
Kita tuan hanya pada nama
Tiada lagi bertakhta

Habsah Hassan – 23 Januari 2006

Updated

Sudah berbulan-bulan sy tidak memperbaharui catatan sy..ini kerana diri ini sudah ketandusan idea..bukan apa, matlamat blog sy diwujudkan untuk bercerita atau berkata-kata tentang isu semasa..isu semasa kini sungguh banyak tetapi semua isu berkait dengan politik, politik kepartian..walaupun orang selalu berkata bahawa politik tak boleh dipisahkan dengan Islam, kalau pisah sekular..namun adakah politik hari ini politik Islam atau siasah syar'iyyah..maaf la ye, sy bukan ambil jurusan tersebut semasa belajar, tetapi sekurang-kurangnya sy tahu serba sedikit tentang politik Islam dengan ilmu yang tak seberapa ini..politik tanah air kita ditahap yang cukup kotor..kalau gune penapis air pun tak boleh hilang..biarlah orang-orang politik atau politikus yang terus manerajui bidang tersebut, dan sy dengan bidang saya yang tersendiri.. seperti kata ustaz Nuruddin, setiap orang ada kemahiran masing-masing, bidang masing-masing, jurutera dengan juruteranya, politik dengan politiknya, doktor dengan doktornya, sgama dengan agamanya..kalau sume jadi imam siapa pula nak jadi makmum.. teruskan usaha kalian.. bak kate sahabat sy, dan guru sy, yang dinilai adalah keikhlasan di dalam beramal..amal yang sebanyak mungkin dan pastikan hati kita bersih untuk beramal..sifir yang mudah, setiap yang kita lakukan kita yang tanggung, agar di hadapan Allah kelak kita ada jawapan dengan amalan kita..