Wednesday, September 6, 2017




Perutusan Pengerusi PASCA sesi 2016/2017

Assalamualaikum Wrt Wbt

Timbalan Pengerusi
Setiausaha Agung
Bendahari Kehormat
Dan ahli-ahli jawatankuasa sekalian.

"Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-­tiap sesuatu…" (Surah Ali ­Imran: ayat 26)

Sekilas Bibit Permulaan

Pada 1 September 2016 di Amber, Cina Muslim Restoran, Bangsar South saya telah diumumkan oleh Prof. Madya Dr Mohd Fauzi Hamat, Timbalan Pengarah (Ijazah Tinggi), Akademi Pengajian Islam, Universiti Malaya (APIUM) sebagai Pengerusi Lajnah Pascasiswazah APIUM bagi sesi 2016/2017. Wallahi, satu pengumuman yang tidak disukai. Bukan apa, suatu bebanan yang sangat tinggi ditaklifkan. Jika diikutkan perancangan awal, saya tidak berkehendak untuk menghadiri majlis makan akhir tersebut sebagai tanda boikot apabila terdengar desas desus saya dicalonkan untuk mengetuai tampuk pimpinan PASCA.

Yang ‘ajibnya, suatu persatuan yang mempunyai kira-kira kurang lebih seribu lebih (kiraan awal) orang calon pascasiswazah di bawahnya dilahirkan dengan seorang ketua sahaja pada mulanya. Dengan ‘title’ rasmi tersebut jugalah dibawa ke ‘Outbound’ di Universitas Islam Negeri Sunang Gunung Djati (UINSGD) Bandung, Indonesia. Mujur ketika itu didokong kuat oleh mantan pengerusi dan ahli jawatankuasa yang masih belum diperalihan kuasa. Kelihatan dunia seakan zalim apabila ‘baton’ dilepaskan secara terlalu pantas dan perlu mendiplomasi hubungan antara saudara serumpun.

Al-kisahnya Tertubuhnya Pasukan yang Hebat

Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera”. (Riwayat Ahmad).
  
Beberapa persoalan yang timbul untuk melantik barisan hadapan pimpinan. Mereka yang pernah bersama atau rekrut pengalaman kroni yang baru? Sahabat seperjuangan atau teman tapi mesra? Proses kehidupan yang sering kita perjudikan untuk mendapatkan hasil keuntungan ataupun kerugian. Bahtera yang kecil di mata tapi hakikatnya sangat besar. Akhirnya berbekalkan pengalaman permusafiran, maka terbentuklah lajnah yang baru. Seperti kata seorang guru, untuk mengenali siapa teman, siapa kawan pergilah bermusafir bersama, maka kau akan temui jawapannya.

Sudah menjadi lumrah, pilihan kita bukan kehendak mereka yang lain. Pemilihan pendokong utama mendapat kritikan mantan yang lepas (bukan pengerusi ya). Namun, saya bulatkan tekad untuk istiqamah sehingga kemenangan. Saya seorang imam, saya juga wajar untuk memilih makmum pilihan hati dan jiwa juga. Eh. Alhamdulillah sehingga saat ini dan selamanya, Ya Allah aku menjadi saksi bahawa mereka adalah sebaik-baik pendokongku, sebesar zarah pun aku tidak pernah kesal terhadap pemilihan ini. Timbalan merupakan tulang belakang saya, tidak pernah untuk tidak mentaati, sesekali tidak pernah berkata tidak. Setiausaha sebagai tulang rusuk kanan saya (bukan kiri ya, eh), sentiasa cekap dan mendahului saya dalam semua perkara. Ibarat pegawai khas atau penasihat pun ada. Bendahari persis tulang kiri saya. Tubuh yang kecil namun berjiwa yang sangat besar. Komitmen yang amat banyak, tetapi sentiasa bersama saya dalam setiap urusan. Siapa berani mencari ‘gap’ yang ada dalam diri mereka? I said they are perfect enough!!!.

Setelah Majlis Tertinggi dengan penuh redhanya bersetuju membantu saya memimpin lajnah untuk tempoh setahun, proses ‘snowball’ dilakukan untuk mendapatkan serta melantik ahli jawatankuasa pula. Tanpa banyak songeh, cadangan yang diutarakan bersama dengan jawatankuasa yang lama terus diterima pakai. Dua orang Ex Officio dengan penuh vitonya saya sediakan kerusi khas, bagi mengapit kanan dan kiri seorang pengerusi. Pengalaman orang lama wajib diambil kira meskipun orang muda dikatakan seorang yang idealis.

Kejayaan atau Kegagalan? Bersama Muhasabah Renungkan

Berkaitan kelemahan jawatankuasa, kata guruku Penasihat Majlis Pimpinan Pelajar Sekolah Agama Menengah Bandar Baru Salak Tinggi 2006/2007 (beliau Naib Presiden V ABIM Pusat), itu semua adalah keputusan yang dibuat secara syura dan percaya atau tidak di dalam keputusan syura tiada keputusan yang salah, sama ada tepat atau kurang tepat. Tiada keputusan yang salah, malah setiap keputusan yang tepat akan diberikan dua ganjaran dan yang kurang tepat satu ganjaran. Jika hendak dibandingkan dengan perlantikan pimpinan yang lepas, biarlah pihak yang berhak lakukan. Setiap pemilihan ini ada hikmahnya. Setiap entiti yang dipilih ada peranan dan fungsinya. Taat dengan ketaatannya, rajin dengan kerajinannya, bersungguh dengan kesungguhannyaa dan lemah dengan kelemahan yang mereka sendiri pilih. Sekurang-kurangya lajnah ini merupakan medan untuk melatih serta memperbaiki diri untuk menjadi semakin sempurna seterusnya membantu menyempurnakan individu yang lain.

Sekalung Tangisan Penghargaan

Terima kasih tanpa batasan dan had, skop juga limitasi didedikasikan kepada kesemua barisan staff Bahagian Ijazah Tinggi (BIT) APIUM atas hubungan kerjasama yang tersangat-sangat sempurna diberikan kepada kami. Dr Fauzi, Puan Yan, Cik Aleen, Kak Dila, Kak Aza, Kak Nun, Kak Intan, Abang Ghaffar (sudah ditukar ke bahagian lain), Wan (dah berhenti) dan juga Abang Awi (belum sempat taaruf lagi). P/S: Nama glamour dan mesra. Terima kasih atas sedikit kepercayaan (takut nak letak harapan tinggi) yang diberikan kepada saya khususnya dan kami umumnya dalam membantu kalian menguruskan hal-hal berkaitan Ijazah Tinggi. Bukan senang nak naikkan nama Ijazah Tinggi. Tapi alhamdulillah, dalam tempoh setahun ini kehadiran serta kewujudan kami mendapat perhatian pihak fakulti/akademi. Ketahuilah bahawa tatkala saya memohon izin pengunduran diri, ada hati-hati yang tersentap, terobek disiat, bahkan ada air mata keegoan yang cuba menitik ke bumi. Kerana apa, kerana hubungan yang dibina ditautkan dengan ikatan kasih dan sayang dari Allah.

Harapan dan Wasiat Akhir

Kepada Pengerusi, para pimpinan serta ahli jawatankuasa yang baru, ketahuilah kerja kalian adalah suatu bentuk amal jariah. Berpenat lelah dan mungkin menangis tetapi tidak dibiayai dengan perbelanjaan wang ringgit. Meskipun begitu, anggaplah mereka BIT merupakan majikan, amanah dan tanggungjawab kalian. Kalianlah pengantara antara pelaksana dan pelajar. Jika mereka dikritik dengan sesuatu yang kurang tepat, maka perjelaskan, jadilah benteng kepada mereka. Mereka juga umpama ayahanda dan ibunda kalian. Taatilah pada jalan kebenaran, jangan sesekali menyelisihinya. Teruskan membina perhubungan antara satu sama lain. Tiada yang lebih berharga melainkan mahabbah insan dalam naungan rahmat Allah. Teruskan agenda yang direncana serta diputuskan bersama. Bawalah BIT, APIUM dan UM gah di persada universiti.

‘Meneruskan Legasi Kegemilangan’








Monday, October 19, 2015

Noktah Buat Cik Enon Murai



Dalam setiap permulaan perhubungan, perkara yang paling ditakuti adalah wujudnya pengakhiran. Bukan kerana bercerainya ruh dan jasad, tetapi  berpisahnya dua hati yang saling mencintai. Pada mulanya seolah menjadi seorang hero pujaan ramai, namun akhirnya rebah longlai tersungkur layu. Adakah kehidupan ini zalim? Atau takdir tuhan yang tidak baik? Menghukum kesilapan yang dilakukan tanpa sedar dengan balasan tikaman serta tembakan bertubi-tubi. Rahmat Allah mengatasi murkanya. Keperitan baginda Muhammad SAW melayan kerenah umatnya disusuli dengan air mata keampunan. Manusia sering memandang kesilapan dengan suatu penghinaan. Seolah tiada ruang pembetulan yang mampu dijernihkan. Sejarah yang berlalu disimpan rapi untuk dibangkitkan semula pada hari kemudiaan, sebagai bukti berlakunya kelukaan, dengan toresan amat dalam yang tidak berupaya dihilangkan, bahkan meninggalkan parut yang kian hari kian segar bukan semakin pudar. Redhailah segala yang terjadi, pasrahlah setiap semua yang sudah berlaku. Terimalah hukuman manusia dengan kuasa yang diberikan oleh tuhannya.

Tiada sekelumit di dalam hati ini untuk memendam hati kerana setiap malam akan memuhasabah diri dan sentiasa memaafi setiap insan yang berada di sisi, terutama mereka yang disanjung tinggi. Diri ini amat takut pengulangan tragedi, sehingga meruntuhkan ukhwah yang dibina selama ini dan keyakinan yang telah diberi. Dua jiwa yang terluka, melukai dan dilukai. Maka, diri ini terpaksa mengundur diri, kaki  digagahi, jiwa dipaksa untuk dituruti, hati meredhai, demi keluarga yang disayangi. Hijrah itu lebih teguh dan sempurna bukan sahaja dengan meninggalkan perkara yang tidak baik, namun berpindah ke sesuatu tempat lain untuk membina kehidupan yang baru, pada kejadian semula. Akhir kalam, semoga semuanya berjaya dunia dan akhirat. Maaf di sepanjang pertemuan, di setiap kesalahan, halalkan segala pemberian, terima kasih atas kenangan yang pernah bersama dicoret dan diciptakan.

Satu yang dipinta, ukhwah Islamiyyah tidak sama sekali akan diputuskan meskipun tidak selalu berada di samping. Jika sekali lagi, lagi dan lagi Allah temukan bersama di luar, sedekahkan senyuman di bibir, hadiahkan mata yang ikhlas dan sebarkan salam sebagai doa kesejahteraan. Jika mendengar perkhabaran jasad ini sedang uji, lawatilah atau bantulah dengan doa penyembuhan. Dan, jika ditakdirkan ruh ini terlebih dahulu dipanggil ilahi, tolonglah bersama-sama memberi penghormatan terakhir, bahagiakan keluarga ruh ini, berhentilah dari memerihalkan cerita yang sudah, kerana inilah destinasi untuk merehatkan diri.

19/10/2015

11:51 pm 

Friday, September 4, 2015

UM IS ONE




UM suatu pilihan.

Agak lama blog ini sudah tidak dikemaskini dengan info-info terbaru dan semasa. Sudah mereput kian lama. Namun, di hari yang mulia, penulis terkesan serta terpanggil untuk memberi komentar dan respon balas terhadap ‘haters’ di luar sana. Nak menulis menerusi handphone lambat pula dan susah nak diedit. Tesis takda idea nak ditulis kerana nilainya bertemakan ilmiah, ditambah pula dengan kemalasan yang bersarang dalam diri. Isu ini pun mula-mula malas nak ambil port, tapi rasa tak best plak kalau tak diluahkan. At least hilang bebanan walaupun orang tak baca. Almaklum media sosial memang tempat untuk melahar.

Tulisan ini didedikasikan khas buat bekas atau alumni UM. Sebab mereka inilah yang pernah merasai pengalaman dan kehidupan bertahun dalam UM. Orang luar yang bukan pernah hidup di UM tak tahu perihal UM, so tak perlulah kita nak kondem mereka, sebab mereka berkata-kata atas dasar tidak tahu. Cuma mereka perlu selidik sikit jika nak tahu kebenaran. Apa guna dok menjaja perkara yang kita sendiri tak tahu.



UM suatu pilihan.

Banyak desas-desus yang mengaitkan tentang UM-ku yang tercinta. Setakat ni la cinta, tak tahulah lepas ni benci ke clash ke bercerai ke. Mudahan baik belaka. Saya ambil positif leteran tersebut, sebab dakwaan tersebut nak tak nak ada asasnya, cuma perlu diharmonikan dengan cara yang betul. Saya cuba mengungkapkan beberapa pandangan disertakan beberapa persoalan untuk sama-sama kita jawab, renungkan dan juga muhasabah. Saya tak nak menyentuh perihal pentadbiran universiti, sebab saya bukan orang dalam, orang tertinggi yang mengetahui selok belok U. Saya juga optimis mereka yang terlibat dengan urusan pengurusan U terdiri dalam kalangan orang yang hebat. Setakat cacat cela dan kelompongan yang sikit adalah lumrah dan perlu diperbaiki.

Saya ingin merespon tentang yuran. Katanya, sangat mahal berbanding U lain. U mana? Apa yang mahal? Yuran U ke kolej? Ke keduanya? Pernah ke meneliti dengan rinci dan penuh rencam item-item dalam yuran dan buat perbandingan dengan U lain? Yang paling terkilan dua kelompok ini, pertama graduan UM yang dok mengkiahpropakan tentang UM, tup-tup kerja tak dapat, amek master dekat mana??? _ _ jugak. Kata yuran mahal. Geng kedua lagi haru, duk menjaja perkara sama, siap amek master kat tempat lain, boikot UM, dannn jeng3 kembali ke UM ambil PHD. Apa celop toqqq. Napa tak teruskan tempat yang sama? Tetiba isu kualiti dimentionkan. Saya tak nak taksub membahaskan isu kualiti. Bagi saya, mana-mana tempat kalau kita bersungguh kita akan berjaya membina dan memacu diri. Buktinya, saya tetap belajar di Malaysia bukan di luar negara, tidak memilih Egypt mahupun UK. Ehem. Bukan tak layak ye, tapi tidak berkehendak. Saya tinggalkan persoalan selingan, hebat sangatkah U luar berbanding U dalam??? Terer sangatkah UM berbanding U lain??? Bagi suatu isu, suruh diperbahaskan, tengok sapa kecundang idea. Kihkihkih. Cuma saya tidak nafikan persekitaran yang baik dan cemerlang membantu untuk kita lebih gemilang dan terbilang.



Bagi saya, UM adalah suatu brand yang boleh dikatakan tinggi, ala-ala kalau seluar tu jenama Levis ke Dockers ke. Kualiti ke? Ada yang kata berjenama atau mahal tidak bermakna berkualiti. Ada yang twist, apakah jaminan yang tidak berjenama dan murah membuktikan kualitinya. Marilah sama-sama kita wat kajian eksperimen. Orang yang sama, dalam keadaan yang sama, memakai seluar yang berlainan jenama, bagaimanakah kesudahannya, yang mana 1 yang akan rosak dahulu??? Jawapannya 50:50. Mungkin seluar yang berjenama dengan febriknya yang terbaik lebih tahan lama, dan boleh jadi yang tidak berjenama lebih tahan dek kerana mematuhi pembuatan bertaraf tinggi. Semuanya subjektif. Isu lain, wifi contohnya, U lain bagaimana keadaannya? Begitu juga persoalan lain yang dibangkitkan serta ditohmahkan terhadap UM. Kalau kita nak wat perbandingan, buatlah perbandingan dengan adil dan saksama. Contohnya, kita nak wat perbandingan kereta Mercedes dengan Kancil, kita kena bandingkan keseluruhannya. Kita tidak boleh bandingkan harganya sahaja. Kita kena bandingkan keseluruhannya, dari segi enjin, ketahanan, kecantikan, proses baik pulih dan sebagainya. Barulah keputusan yang kita dapat meyakinkan dan kita akan berpuas hati.



Ada juga dalam kalangan pensyarah mahupun staff yang mencerminkan pandangan negatif terhadap UM. Namun saya amat berasa hairan, pelik bin ajaib, mereka masih lena di UM. Kenapa mereka tidak berhijrah ke tempat lain yang menjanjikan kehidupan yang lebih baik. Saya masih teringat dan berpegang kukuh dengan ungkapan pensyarah saya. Jika saya sebut nama beliau, sudah pasti mereka akan ‘melting’ kerana beliau merupakan orang yang hebat lagi  tersohor . Hahaha. Kata beliau, saya sudah lama berkhidmat atas gred master, sedangkan saya sudah bertahun berjaya dalam ijazah kedoktoran. Kalau nakkan gaji yang lumayan, saya dah terima tawaran U luar, namun jabatan ini (jabatan dalam UM) merupakan jabatan yang terbaik dalam Malaysia. Saya perlu berkorban. Saya jugalah merupakan penyambung kesinambungan kegemilangan jabatan ini. Pergh meletop top top habaq hang.

Akhirnya, saya menuntut mereka yang di luar untuk membuat pilihan yang terbaik di atara terbaik. UM hanya suatu pilihan. Jika tak nak dengan jenama ini, banyak lagi jenama lain. Kepada alumni pula, kalian alumni, tak perlulah untuk memburukkan tempat anda menimba ilmu kerana anda membawa jenama UM. Jika nak sangat membenci dengan UM, silalah berbuat demikian, jangan sesekali bangga dengan jenama anda dan juga berpatah balik ke UM, kerana bahasa kasarnya, anda akan menjilat ludah anda sendiri. Alhamdulillah, setakat ini ramai juga alumni yang meneruskan pengajian yang lebih tinggi di UM. Merekalah penyambung legasi para pendidik dan juga pentadbir. Saya sendiri, jika tiada tajaan bantuan pelajaran, saya juga tidak akan menyambung pengajian saya di sini, ini bukan bermakna saya sewenangnnya perlu menjaja perkara yang tidak sahih akan kebenarannya. Nasihat saya, jika kita tidak dapat manfaat dari UM, janganlah kita menaburkan mafsadah kepada orang lain sebaliknya muhasabah dan solusi diri. Allah memberikan kalian kebebasan untuk memilih, baik memilih U pilihan anda, maka jangan menyalahi takdir yang anda sendiri ciptakan kerana tiada paksaan pun ke atas anda. Coretan ini saya tujukan khas kepada alumni, dan orang luar boleh turut sama untuk berfikir sejenak.

- Sekian dari Cybertrooper UM - 
S


Tuesday, March 4, 2014

Sekadar perkongsian untuk diamalkan


Ini bukan sahaja amalan berbentuk doa, tetapi juga amalan yang melambangkan ikhtiar bagi seorang manusia. Kenapa amalan ini seolah kita hanya beribadah kerana peperiksaan? Perlu difikirkan sejenak. Kita melakukan amalan ini dengan meminta kepada Allah yang Maha Berkuasa, dengan merendahkan diri dan mempercayai hanya Dia yang mampu memberi dan memakbulkan hasrat dan impian kita. Jika kita tidak memerlukan pertolongan dariNya, pastikan kita hanya akan berpegang erat dengan usaha kita seperti mana pepatah mengatakan ‘rezeki secupak takkan jadi segantang’, ‘sesiapa yang berusaha, dia akan dapat, sesiapa yang menanam, dia akan menuai’. Kita belajar 48 jam tanpa henti pasti membuahkan hasil yang baik, dan mereka yang melakukan usaha yang kecil, pasti menghampiri kegagalan seperti mana ungkapan ‘berjaya tanpa usaha adalah mustahil, gagal dengan usaha adalah takdir’.

Doa dan amalan batiniah bukanlah menolak usaha secara total, kerana Allah sentiasa menyuruh hambaNya berusaha kemudian menyerahkan segala urusan padaNya. Namun, amalan ini merupakan suatu cabang usaha dengan kesungguhan kita disamping peranannya sebagai doa, ditambah lagi dengan usaha kita sehabis mungkin, maka mudah-mudahan kejayaan yang terhasil mengiringi rahmat dariNya. Bagi penulis, usaha, doa, dan tawakal duduk seiring, bukan usaha, diikuti dengan doa dan tawakal. Apa yang penting, iktikadkan dari dalam diri, Allah SWT merupakan tuhan kita, Dia berkuasa atas segalanya, Dia juga Maha Berkuasa melakukan apa sahaja mengikut kehendakNya.

Ingin disentuh di sini, jika amalan ini dilakukan ikhlas serta disandarkan kepada Allah SWT semata-mata, maka apa yang berlaku sama ada baik atau pun sebaliknya sebagai natijah amalan ini, kita sesekali tidak akan menyesal bahkan menyalahkanNya terhadap takdir yang ditentukan. Kerana akal kita yang terhad tidak mampu dan berupaya mengetahui dan menanggapi segala rahsia dari Allah, dengan erti kata lain, baik di mata kita bukan bermakna baik di sisi Allah dan sebaliknya, kerana peraturan dan perundangan baik dan buruk Dia yang menentukan bukannya manusia. Sekiranya amalan ini tidak mampu memberikan kejayaan yang cemerlang dengan 11 A dalam SPM dan 4.0 dalam Ijazah, bahkan menghampiri kegagalan dan boleh jadi kita gagal selepas bersungguh melakukan amalan ini, yakinilah itu yang terbaik yang Allah berikan kepada kita. Bersangka baiklah kepada Allah SWT.

Sesiapa yang ingin mencuba, sukacita amat dialukan dan dipersilakan. Rasailah keredhaan Allah terhadap kita. Lakukan paling minimum iaitu apabila bermulanya peperiksaan berjalan sehinggalah saat keputusan peperiksaan diumumkan, jika lebih rajin dan ikhlas, bermula pada minggu ulangkaji peperiksaan, dan jika mengkehendaki setiap usaha pembelajaran kita lebih berkat di samping natijah yang baik, amalkan dalam kehidupan seharian. Penulis hanya mampu membudayakan hanya pada situasi pertama dan kadang-kadang pada keadaan yang kedua. Alhamdulillah penulis sudah mengamalkannya selama kurang lebih sebanyak 12 kali selama dalam tempoh jangka masa 6 tahun. Tiada apa yang perlu dibanggakan apatah lagi ‘dibongakkan’. Penulis tidak akan berkongsi sekiranya tiada mendatangkan faedah serta manfaat. Bak kata kak Ton “Percayalah cakap kak Ton”. Krik krik kriuk…

Setiap awal ada pengakhiran, begitu juga dengan doa. Akak senior semasa zaman sekolah penah berpesan, jangan lupa membaca doa selesai belajar. Ini bermakna, tiap kali kita belajar, kita akan memulakan dengan doa, jarang sekali diakhiri juga dengan doa. Begitu juga dengan mengulangkaji pelajaran. Penulis juga sering lupa untuk diamalkan walaupun sehingga hari ini.

Amalan ini diberikan oleh ayahanda guru penulis Al-Fadl wal al-Karim al-Ustaz Ramly Bin Abd Rahim. Semoga pahala berterusan diberikan kepada beliau, dan mereka yang terlibat dalam usaha mencipta usaha dan doa ini, insha’ Allah. Terlupa pula penulis nak minta sanad amalan ini. Maka, tidak perlulah penulis mengijazahkan kepada sesiapa secara bersemuka, cukup sekadar perkongsian dari penulis. Hehehe.   ^_^ 

  


Thursday, February 27, 2014

Ibuku Merestuimu…



Teman…
Kau muncul menemaniku saatku berjauhan bersama keluarga
Membina serta mencipta sebuah kehidupan yang baru
Bermula dari perkenalan hinggalah hati saling memerlukan
Perkongsian hidup diamalkan setiap masa.

Kurang lebih tiga tahun kita serasi bersama
Tiap detik dan saat waktu berpisah tiada
Ketawa bersama tiada duka yang tercipta
Sebuah kebahagian yang Allah anugerahkan buat kita.

Namun…
Nikmat tersebut tidak berkekalan lama
Ditarik balik akibat dari kesilapan yang tidak tahu puncanya
Sehingga meretakkan kemanisan ikatan yang dibina selama ini
Ku redha ku pasrah dengan pengakhiran ini.

Kau terus memecut laju meninggalkan nostalgia
Tanpa memikirkan lamanya usia jambatan yang terjalin
Tanpa cuba memperbaharui cinta yang usang
Supaya ia bersinar seperti dulukala.


Kawan…
Suatu ketika kau terbuang hina oleh teman rapatmu
Ku mengutipmu dan memeliharamu
Kita juga bermula dengan mengenali sehinggalah menjadi mesra
Perihal keluarga kita saling dikongsikan bersama.

Namun…
Umur kasih kita jauh lebih pendek
Hanya mampu bertahan seketika cuma
 Memang firasat dan ilham ku menjangkakan sedemikian
Dua dan tiga berdekatan zahirnya tetapi alergik batinnya.

Sungguh tragis bila acap kali dikenang
Dibibir ku sering mengungkap benci
Realitinya hatiku sering menyayangi
Inilah akibat keegoan yang tidak mahu berdamai.


Sahabat…
Kau tidak pernah ku angkat martabatmu
Tetapi berbeda sekali dengan kau
Kau menjunjung tinggi kedudukan ku
Kau sanggup meninggalkan hasrat mu tanpa ku.

Kau mengerti layanan ku terhadap mu ibarat insan biasa
Namun kau tetap tidak berganjak untuk meninggalkan ku
Setiap kehendak mu tidak ku ikuti
Setiap paksaan ku kau  penuhi.

Endah dan mengabaikan mu menjadi budaya ku
Kau tidak meminta apa jua tetapi tetap memberi
Ketika ku melanda penderitaan kau menghulurkan segala bantuan
Tanpa ku sempat untuk memohon raih simpati.

Sedarlah…
Allah menjanjikan syurga buat mu
Bukan untuk ku yang tidak mengenang budi
Jasad ku turut akan menjadi saksi di akhirat kelak
Yang akan menjamin kebaikan mu terhadap ku.


Wahai teman, kawan, dan sahabat…
Meskipun ia mempunyai berlainan pengertian
Tidak sama namun bagi ku kau tetap serupa
Yang sering menjadi sebutan ibu ku
Kebahagiaan ibu ku pasti juga kebahagiaan buat ku.


Walaupun semakin hari kita semakin jauh meninggalkan
Cukup bagi ku kau masih mengiktirafku
Menganggap ku sebagai kenalan suatu masa dahulu
Mampu memberi senyuman tatkala bersua kembali.

Biar jauh di mata bukan di hati
Fatihah, tiga qul, dan doa sentiasa dihadiahkan
Moga kita sentiasa berjaya di dua dunia
Allah temukan kami kembali di syurga nanti…

Monday, May 6, 2013

Surat Terbuka kepada YAB Datuk Seri Najib Tun Abdul Razak






YAB Datuk Seri Najib Tun Abdul Razak
Pengerusi Barisan Nasional Malaysia

6 Mei 2013
                                
Assalamualaikum WBT. Semoga redha dan rahmat Allah bersama YAB Datuk Seri.



بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

إِذَا جَآءَ نَصۡرُ ٱللَّهِ وَٱلۡفَتۡحُ (١) وَرَأَيۡتَ ٱلنَّاسَ يَدۡخُلُونَ فِى دِينِ ٱللَّهِ أَفۡوَاجً۬ا (٢)فَسَبِّحۡ بِحَمۡدِ رَبِّكَ وَٱسۡتَغۡفِرۡهُ‌ۚ إِنَّهُ ۥ ڪَانَ تَوَّابَۢا (٣)


1. apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan (semasa Engkau Wahai Muhammad berjaya Menguasai negeri Makkah), 2. dan Engkau melihat manusia masuk Dalam ugama Allah beramai-ramai, 3. maka Ucapkanlah tasbih Dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepadaNya, Sesungguhnya Dia amat menerima taubat.

YAB Datuk Seri,

Pertamanya dengan berbesar hati saya ingin mengucapkan jutaan tahniah dan syabas kepada YAB Datuk Seri selaku pengerusi Barisan Nasional atas kemenangan pada Pilihan Raya Umum ke-13 seterusnya membentuk kerajaan Malaysia. Kemenangan ini bukan untuk dibanggakan kerana tanggungjawab dan amanah yang besar akan datang dan akan dipersoalkan di akhirat kelak. Para pemimpin agung Islam apabila ditaklifkan sebagai khalifah, mereka menangis kerana takutkan Allah, gementar hati mereka terhadap balasan yang amat berat bakal mereka terima apabila mereka gagal melaksanakan tanggungjawab dengan sebaiknya lalu mengkhianati kepercayaan umat yang diberikan. Amanah ini digambarkan jauh lebih berat jika dibandingkan dengan gunung-ganang dan bukit-bukau. Rakyat-rakyat akan menjadi saksi tentang apa yang dilakukan oleh para pemimpin mereka. Jalankan bebanan yang dipikul dengan penuh rasa amanah dan adil. Segala ‘aku janji’ yang diikrarkan dan dilafazkan perlu ditunaikan mengikut masa yang ditetapkan. Jangan sesekali kita tergolong dalam kalangan orang munafiq yang dijanjikan azab yang amat pedih dan mendapat balasan kekal di dalam neraka.

حدثنا علي بن مسهر عن يزيد عن مجاهد قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ثلاث من كن فيه فهو منافق : الذي إذا حدث كذب ، وإذا اؤتمن خان ، وإذا وعد أخلف
Rasulullah SAW bersabda “ seorang munafiq akan ada tiga ciri-ciri ini iaitu apabila dia berkata dia berdusta, apabila diberi amanah dia khianat, dan apabila dia berjanji dia mungkiri”

YAB Datuk Seri,

Kajilah semula semua manifesto yang dibuat oleh Pakatan Rakyat seperti pendidikan percuma untuk semua, penghapusan Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional (PTPTN), penurunan harga minyak, penurunan harga kereta dan lain-lain lagi. Jika ada antara manifesto tersebut yang mampu dilakukan oleh pihak kerajaan, maka kami selaku rakyat amatlah berbesar hati, bergembira dan berterima kasih. Buktikan bukan sahaja Pakatan Rakyat yang mampu lakukan tetapi juga kerajaan pimpinan Barisan Nasional. Tunjukkan kepada kami bahawa kerajaan pimpinan YAB Datuk Seri boleh melaksanakan sesuatu kebajikan yang besar meskipun tidak pernah meletakkan ia sebagai janji. Adalah yang lebih penting lagi, kami amat berharap jangan membebani kami dengan ekonomi yang melambung tinggi seperti dengan menaikkan harga barang, rumah, cukai, dan sebagainya. Bagaimanalah nasib kami yang berpendapatan jauh lebih rendah.

YAB Datuk Seri,

Bukan itu sahaja, selaku pemimpin Islam di Negara Islam, saya merayu agar YAB Datuk Seri mengutamakan Islam, memelihara kesucian Islam serta mengamalkan Islam dalam kehidupan seharian. Solat, puasa, zakat, haji merupakan perkara asas yang perlu dilakukan oleh setiap individu yang bergelar muslim. Bina,wujudkan, serta perbanyakkan aktiviti-aktiviti yang bercirikan Islam serta perluaskan lagi sistem-sistem Islam. Uruskan dan tadbirlah Malaysia bersama golongan ulama’ atau ilmuwan Islam. Mereka sebagai penasihat keagamaan dapat membantu perjalanan pemerintahan agar tidak terkeluar dari landasan Islam. Bangsa Melayu jangan disisihkan. Tetapi jangan sesekali juga kita mengabaikan kebajikan sahabat-sahabat lain yang berlainan agama dan bangsa kerana kita hidup serumpun dan bermasyarakat. Toleransi sesama kaum perlu dieratkan. Menyentuh sensitiviti mereka perlu dijauhkan.

YAB Datuk Seri,

Selaku orang yang paling berkuasa, maka menjadi satu kewajipan untuk menghapuskan segala kemungkaran yang ada di atas muka bumi ini. Suburkan persekitaran yang berlandaskan syariat Islam agar generasi yang lahir akan terus bersih lagi suci tanpa dikotori oleh titik-titik maksiat dan dosa. Hapuskan rasuah dan bersaing secara sihat, hapuskan juga kroni, dan ambil mereka yang mempunyai bakat dan kebolehan. Jangan menggunakan dan mengambil wang rakyat dengan jalan batil. Bersederhanalah dalam berbelanja. Bebaskan media arus perdana, jangan berlaku zalim terhadap sesiapa pun. Suburkan demokrasi dan kebebasan bersuara. Panggil saudara serta sahabat dari pihak pembangkang khususnya untuk duduk semeja berbincang hala tuju negara dan bersama-sama memakmurkan negara agar terus maju ke hadapan dan mampu bersaing negara-negara luar. Kritikan luar baik yang membina mahupun menjatuhkan perlu diambil dengan hati yang terbuka dan dada yang lapang bagi memperbaiki diri seterusnya menjadi insan yang sempurna.

 Akhir kalam, kami rakyat jelata, mahukan Malaysia sebagai sebuah Negara Islam yang berkebajikan. Laksanakan tanggungjawab sebagai pemimpin dengan amanah lagi adil dan sebaik mungkin. Dengan kuasa rakyatlah yang menaikkan seseorang menjadi pemimpin, dan dengan kehendak rakyat juga seseorang itu turun dari takhta kepimpinan. Pemimpin mempunyai hak kepada rakyat, begitu juga rakyat mempunyai hak ke atas pemimpin.

عن عوف بن مالك عن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال ( خيار أئمتكم الذين تحبونهم ويحبونكم ويصلون عليكم وتصلون عليهم وشرار أئمتكم الذين تبغضونهم ويبغضونكم وتلعنونهم ويلعنونكم ) قيل يا رسول الله أفلا ننابذهم بالسيف ؟ فقال ( لا ما أقاموا فيكم الصلاة وإذا رأيتم من ولا تكم شيئا تكرهونه فاكرهوا عمله ولا تنزعوا يدا من طاعة(

Maksudnya: Daripada Auf bin Malik daripada Rasulullah SAW sabda baginda: “Sebaik-baik pemimpin kamu adalah yang kamu suka dan mereka menyukai kamu, kamu mendoakan mereka dan mereka mendoakan kamu, seburuk-buruk pemimpin kamu adalah yang kamu benci dan mereka benci kepada kamu, kamu melaknapt mereka dan mereka melaknat kamu”. Kata para sahabat: ‘wahai Rasulullah, apakah tidak boleh kami memerangi mereka?’ Jawab baginda: “Tidak boleh selagi dia mendirikan solat dalam kalangan kamu dan jika kamu melihat pemimpin kamu melakukan sesuatu yang dia benci maka bencilah amalannya tetapi jangan cabut tangan dari mentaatinya (dalam makruf)”


“Kebajikan Kami, Tanggungjawab Anda,
Kami Mendokong Kepimpinan YAB Datuk Seri”.



Mohd Syukri Bin Zainal Abidin
Rakyat Malaysia yang prihatin.