BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Monday, June 7, 2010

Tiada Apa Yang Mustahil

Pada suatu hari saya menghadiri satu majlis perkahwinan. Dalam ketika husyu’ menjamu hidangan yang amat lazat sekali, saya ada terdengar perbualan beberapa orang pak cik. Lantas saya terus menyelinap mencuri perbualan mereka walaupun pada hakikatnya hukum mencuri adalah haram dan balasannya dipotong anggota yang mencuri tersebut. Nasib baik saya tak dikenakan hukuman potong telinga..hu3.. Tiba-tiba saya tertarik dengan pengakuan seorang pak cik yang merupakan guru pencen atau dalam bahasa yan lain bekas guru. Beliau mengatakan seperti ini “ saya sudah menghisap rokok selama 67 tahun pun boleh berhenti, kalau ada anak muda yang baru 5 tahun dalam gejala ini mengakui bahawa sukar untuk berhenti atau ketagih, ini adalah merupakan pendustaan dan pembohongan yang besar. Sungguh hebat fakta kes yang beliau utarakan. Bila direnungkan sejenak, betol juga.. Kawan saya dahulu di usia remaja pun pernah melibatkan diri dalam kegiatan merokok ini, namun pada detik ini, dia sudah tidak lagi merokok bahkan menjadi seorang yang bergelar manusia..ha3..pelik je bahasanye..biasa larrr ahli falsafah katakan.. Mungkin ada dalam kalangan perokok akan mengatakan bahawa, belom cuba belom tau, da cuba baru tahu bagaimana ketagihannya. Menurut kajian dan tesis saya sendiri, saya yakin dan percaya rokok tidak membawa kepada ketagihan. Cuma yang saya tahu, ketagihan itu berlaku dan berpunca dari ketagihan hawa nafsu untuk melakukan perkara tersebut. Yakin dan percayalah dengan pasti..Cuba kita mencabar diri untuk tidak merokok selama sehari, seminggu, sebulan atau sebagainya, sudah tentu kita mampu sahut cabaran tersebut. Janganlah sampai musibah dari rokok menimpa kita barulah ketagihan kononnya sudah hilang dan penyelesaian menyusul. Sesungguhnya ia tidak berguna lagi ibarat nasi sudah basi..ha3.. Saya bagi perumpamaan, kita suka sangat makan pizza, kita akan makan sehingga menjilat jari, kita mahu maknnya setiap hari, disebabkan kekangan-kekangan yang ada seperti masalah kewangan, namun persoalannya di sini bolehkah kita mengawalnya??Sudah pasti kita mampu mengawal kehendak kita dek disebabkan perbelanjaan yang tidak mencukupi.. Kita sendiri tahu bahawa makanan seumpana tersebut telah dicampurkan dengan bahan-bahan yang tertentu bertujuan menjadikan rasa makanan tersebut bertambah enak lagi. Saya teringat ketika saya diusia remaja di zaman persekolahan lagi. Dalam satu kempen anti dadah. Dadah merupakan musuh nombor satu kita. Penceramah ketika itu merupakan bekas dadah itu sendiri. Dia telah berkecimpung dalam dunia itu beberapa tahun tanpa sebarang rasa penyelesaian. Ntah dari mana puncanya, dia telah mendapat hidayah Allah untuk kembali ke pangkal jalan dan terus bertaubat. Dia pun bertekad untuk mengubah kehidupan dan juga membetulkan dirinya. Dia mengurungkan dirinya dalam sebuah bilik. Dengan ketagihannya dan kepenyengatan dadah tersebut membuatkan dirinya tidak tentu arah dan hala tujuan. Dia menghantukkan dirinya ke dinding namun dia tetap tekad untuk meneruskan usaha-usaha perubahan dirinya dan tawakkal yang tinggi di iktikadkan. Akhirnya Allah masih menyayanginya dan membiarkan dia terus hidup untuk terus bertaubat. Jadilah dia seorang yang berjaya kini. Fuh panjang ceritanya. Di sini saya mengatakan tiada yang mustahil dalam dunia ini selagi ada niat dan usaha-usaha yang teguh. Bak kata orang melayu “nak seribu daya tak nak seribu dalih”, “di mana ada kemahuan di situ ada jalan” dan pelbagai lagi. Janganlah kita mudah mengalah sebelum mencuba sesuatu. Untuk melakukan perubahan kita perlukan kepada semangat yang tetap, usaha yang berterusan dan yang paling penting sekali niat yang ikhlas untuk berubah. Perubahan tidak datang dengan mudah tanpa pengubahnya.. Yang bulat takkan datang bergolek, yang pipih takkan datang datang melayang. Ubahlah, setiap sesuatu perkara yang ditegah tersembunyi hikmah yang tersendiri. Jangan beri dalih tapi katakan boleh. Tiada apa yang mustahil.

0 comments: